Teknologi Masa Depan Gel Suntik, Sembuhkan Luka dengan Cepat

0
903
gel untuk luka

Luka pada kulit sering terjadi akibat kecelakaan hebat maupun ringan. Mungkin bidhuaners tidak menyadari bahwa secara alami luka akan melakukan penyembuhan sendiri dengan beberapa tahapan seperti hemostatis/pendarahan, peradangan, proliferasi sel, dan remodeling jaringan.

Setiap tahapan tersebut diawali dengan perpindahan sel-sel yang memicu koagulasi, inflamasi, maupun regenerasi jaringan kulit. Sel ini dibantu mediator yang berupa cairan luka yang dinamakan eksudat. Pengobatan pun sering dilakukan dengan menjaga kelembaban dengan penutup yang dinamakan dressing atau plester.

Peneliti dari UCLA, Los Angeles, Amerika, Henry Samueli School of Engineering and Applied Science berhasil menemukan Teknologi Masa Depan Gel Suntik yang Bisa Sembuhkan Luka dengan Cepat. Bahan baru yang berbentuk hidrogel ini telah dipublikasikan di jurnal Nature Materials edisi Juni 2015 dengan judul “Accelerated wound healing by injectable microporous gel scaffolds assembled from annealed building blocks”.

Dokter mengobati luka pada kulit mencoba untuk menjaga daerah lembab karena luka kering sembuh jauh lebih lambat daripada yang basah. Untuk mencapai hal ini, mereka mengaplikasikan hidrogel dan sering menggunakan topikal atau film, untuk menutup lebih atau topi luka dan memberikan kelembaban.

Dalam kasus lain, salep yang digunakan untuk mengisi luka, seperti mengisi lubang dengan aspal baru. Namun, tidak satupun dari bahan-bahan ini memberikan kemampuan optimal untuk memungkinkan jaringan baru untuk tumbuh karena pada dasarnya mereka menurunkan kemampuan itu. Akibatnya, pertumbuhan jaringan baru yang relatif lambat dan rapuh.

“Mencapai biomaterial yang mempromosikan regenerasi yang cepat sambil mempertahankan dukungan struktural telah menjadi masalah utama di bidang teknik jaringan,” kata Di Carlo seorang professor of bioengineering di kutip dari phys.org.

“Tim kami telah mencapai ini dalam bentuk injeksi dengan menggabungkan disesuaikan kimia material dan fabrikasi mikofluida blok bangunan bola yang seragam, masing-masing sekitar lebar rambut manusia.” lanjutnya

“Teknologi kami adalah indah sederhana, karena menggunakan setiap kimia yang tersedia untuk menghasilkan gel kecil yang dapat dirakit menjadi sebuah unit yang besar, meninggalkan jalan untuk infiltrasi seluler,” kata Tatiana Segura asosiate profesor, chemical and biomolecular engineering

Berikut adalah video dari teknologi ini dari UCLA ofisial video

Hasilnya adalah sekelompok globul polimer sintetik yang dikemas mikroskopis dan melekat pada permukaan mereka. Cluster menciptakan perancah partikel anil mikro, atau MAP gel, yang mengisi luka. Jaringan baru dengan cepat tumbuh ke dalam rongga antara mikrosfer, dan sebagai bidang menurunkan ke dalam tubuh, matriks jaringan baru tumbuh yang tersisa di mana luka dulu. Jaringan baru terus berkembang sampai luka benar-benar sembuh.

“Keindahan dari MAP gel adalah bahwa tidak ada faktor pertumbuhan [growth factor] yang ditambahkan yang memerlukan teknologi lainnya untuk menarik sel ke dalam bahan,” kata Westbrook Weaver, seorang peneliti post doktoral.

Teknologi baru untuk pengobatan luka, Nature Materials (2015) DOI: 10.1038/nmat4294

“Geometri dari jaringan MAP gel membujuk sel untuk bermigrasi ke gel tanpa perlu apa-apa selain peptida perekat sel, sehingga sel-sel bisa merembet ke gel.” lanjutnya

Para peneliti menunjukkan MAP gel dapat mempromosikan pertumbuhan sel-sel baru dan pembentukan jaringan sel yang terhubung pada tingkat yang sebelumnya tak terlihat. Selama tes in vivo, para peneliti mengamati regenerasi jaringan yang signifikan dalam 48 jam pertama, dengan lebih banyak penyembuhan selama lima hari dibandingkan dengan bahan yang digunakan saat ini.

“Kami membayangkan bahan ini menjadi berguna untuk berbagai aplikasi luka, dari kerusakan akut, seperti laserasi dan penutupan luka bedah, untuk lebih aplikasi kronis seperti ulkus diabetes dan besar-daerah luka bakar,” kata Donald Griffin sebagai first author dari jurnal yang telah dipublikasikannya.



Dia mencatat perancah hidrogel bisa berguna dalam situasi trauma, seperti medan perang atau ruang gawat darurat.

SHARE