Kapendam : Setelah Kelapangan Tidak Benar Warga Tolikara Bakar Masjid

1558
papua

Kepala Penerangan Kodam (Kapendam) XVII/Cenderawasih Letkol Inf Teguh PR memberikan pernyataan dan memastikan bahwa tidak benar terjadi aksi pembakaran masjid/musala atau rumah ibadah di Karubaga, Kabupaten Tolikara, oleh warga saat peristiwa kekerasan pada Jumat (17/7) pagi. Melainkan api menjalar dari kios yang terbakar.

Warga Tolikara dan muslim disana akan bersama-sama membangun kembali kios, rumah dan musala yang terbakar.

“Berdasarkan hasil rapat mediasi, yang diprakarsai oleh Pangdam Cenderawasih dan Kapolda Papua di Tolikara, Sabtu pagi, didapatkan keterangan bahwa tidak benar mushala di bakar warga,” kata Letkol Inf Teguh PR di Kota Jayapura, Papua, Sabtu petang kepada REPUBLIKA.CO.ID.

papua

Pernyataan ini disampaikan oleh Kapendam Cenderawasih guna meluruskan informasi yang beredar di tengah masyarakat dan media sosial serta berita, bahwa mushala yang ada di Karubaga bukan dibakar oleh warga.
“Pangdam Mayjen TNI Fransen G Siahaan telah menyatakan kesiapan untuk membantu penegakkan hukum dengan terlebih dahulu mencari data yang akurat,” katanya.

“Bahwa pembakaran terhadap musala adalah tidak benar. Karena, setelah Pangdam didampingi Kapolda Papua melihat di lapangan, terungkap bahwa pembakaran yang terjadi dilakukan terhadap kios terlebih dahulu kemudian merambat ke mushala,” katanya.

Menurut dia, Pangdam Cenderawasih telah berkomitmen untuk dilakukan penanganan secara cepat dan terpadu terkait penyelesaian masalah di Karubaga.

“TNI bersama Polri dan komponen bangsa lain termasuk korban muslim, dan juga jemaat GIDI akan membangun kembali mushala, kios dan rumah yang terbakar itu secara gotong royong. Kodam juga akan kumpulkan pakaian pantas pakai dan bahan makanan dan akan diangkut dengan helikopter,” katanya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Kapolda Papua Irjen Pol Yotje Mende dan Pangdam XVII/Cenderawasih menggelar rapat mediasi di kediaman Bupati Tolikara, di Karubaga yang dihadiri oleh Waka Polda Wabup dan Kapolres Tolikara serta Presiden GIDI.

Lalu, sejumlah tokoh masyarakat, adat, pemuda dan masyarakat yang menjadi korban kebakaran juga ikut hadir dalam rapat tersebut. Teguh menyampaikan bahwa dalam rapat itu, Kapolda Papua sangat menyayangkan kejadian tersebut.

“Pak Kapolda juga menyatakan Polri akan melaksanakan tugas sesuai fungsinya yaitu mengamankan situasi dan lokasi, mediasi dan penegakkan hukum. Penanganan akan dilakukan secara terpadu. Lalu, perlu ada inventarisasi terhadap kerugian materiil,” katanya.

Setelah rapat mediasi, lanjut Teguh, Pangdam Cenderawasih dan Kapolda Papua memberikan pengarahan di jemaat Gereja GIDI yang dihadiri ratusan masyarakat Tolikara.

“Pada pengarahan itu Kapolda Papua menjamin bahwa masalah ini akan diselesaikan dengan baik, siapa yang bersalah akan diberikan sanksi termasuk apabila ada anggota Polri yang bersalah dalam menangani masalah ini,” katanya.

Sementara, Pangdam Cenderawasih, kata Teguh, mengimbau kepada masyarakat agar tetap tenang dan jangan mudah terprovokasi. “Sebagai manusia yang percaya akan Tuhan, masyarakat diminta menjaga kedamaian khususnya di Kabupaten Tolikara, sehingga bisa hidup dengan aman dan damai,” katanya.

Jadi bidhuaners harap tenang dan tidak teprovokasi dengan berita online yang belum jelas kebenarannya.

ARTIKEL TERKAIT