Tanggapan Cerdas Tentang Praktek Apoteker Untuk Postingan Dokter

0
6712
tanggapan apoteker

Berawal dari pernyataan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) tentang peranan Apoteker di acara Kongres Hisfarsi PD Ikatan Apoteker Indonesia (IAI) DKI Jakarta di Ancol, Jakarta Utara, Sabtu (3/10). Seorang Dokter mulai memberikan reaksi terhadap pernyataan Ahok. Tidak lama kemudian seorang Apoteker berinisial FS memberikan respon.

Tanggapan Cerdas Tentang Praktek Apoteker Untuk Postingan Dokter . Jawaban ini ditulis oleh seorang Apoteker lulusan Universitas Airlangga. Berikut adalah kutipannya

[Baca : Dokter Mulai Pertanyakan Pernyataan Ahok Tentang Peranan Apoteker]
[Baca : Redakan Kisruh di Medsos : Apoteker dan Dokter Bukan Tom and Jerry]

tanggapan apoteker

Baru aja muncul di timeline..
Eh isinya menggelitik..
Saya ga akan bikin pembelaan, NO.
Cuma berusaha meluruskan aja, mungkin kita butuh sharing.

Poin 1
Wajar sih, si penulis ini kaget dengan plang apotek nya, soalnya, emang ini BARU. Baru disarankan oleh IAI. Jadi semacam lucu baca salah satu komen yang bilang hal ini harus dilaporkan ke IAI karena sejatinya justru ini malah disarankan oleh IAI. Bahkan di beberapa kota, saat pengajuan rekomendasi ke IAI sudah diminta surat pernyata kehadiran jam praktek lo. Jadi mungkin, yang lain harus mulai terbiasa juga dengan plang ini.

Poin 2
Di dalam apotek ada loket konsultasi.
Hiahaha, masa ada yang komen, “konsultasi kok sama apoteker, wah masyarakat kita harus lebih cerdas”
Ketawa geli deh akika.
Namanya juga di apotek, ya konsultasi nya sm apoteker lah, they’re expert in medicine. Malahan menurut dosen2 eik yang sudah melalang buana ke berbagai penjuru dunia. Konsultasi sama apoteker di luar negeri DIBAYAR lo, ga gretongan cin. Jadi, apoteker emang your partner in medicine lah..

Sedikit cerita pernah waktu magang kerja di salah satu RS, aku sharing sama salah satu dokter senior yang kebetulan juga dosen. Tentang obat dan penyakit. Dokter nya banyak cerita ttg penyakit nya dan aku cerita ttg obat nya. Seru! Kayak semacam gabungin potongan2 puzzle. Sampe hampir di penghujung diskusi kami, dokternya bilang, “wah, ternyata kamu pinter juga ya”. Aku tersipu malu, sambil mbatin, “kan akika ngulang farmakoterapi 2x dok, huahaha”. Dokter aja ga sungkan kok konsultasi sama apoteker, setiap profesi punya keahliannya masing2 kok, ga ada yang lebih pinter. :))

Poin 3
Ngasi antibiotik tanpa resep emang bisa ya?
BISA!
Nyalahin UU? NO!
Justru malah diatur di UU bahwa apoteker boleh menyerahkan obat keras tanpa resep dokter. Obat2 yang boleh diserahkan itu masuk dalam golongan daftar obat wajib apotek (DOWA). Bisa coba googling ya. Apa aja obat yang boleh diserahkan.

Poin 4
Eh perawat sekarang udah boleh pasang plang praktek juga lo sama kyk dokter. Kemaren pas idul adha dikasi tau sepupu yang kebetulan perawat dan ada rencana buka praktek pribadi soalnya UU keperawatan udah disah kan.

Poin 5
Ada salah satu komen yang pengen ngangkat cerita ini jadi berita.
Hiahahaha. Saran, kalo mau bikin berita ditelusuri dulu ya yang lengkap biar ga sepotong2. Siapa tau pas jam kunjung si penulis itu apoteker nya emang lagi ga praktek. Kan udah ada jadwal nya.

Poin 6
Makasi banyak buat yang udah bikin tulisannya.
Semoga ini jadi bahan renungan kami.
Semoga kita bisa bekerja sama dengan jauh lebih baik lagi.

Kadang kalo denger cerita2 dosen tentang pengalaman mereka di negara2 maju, tentang bagaimana tiap2 profesi kesehatan bisa kerja sama, rasanya kok indah banget.
Tanpa ada yang saling tunjuk menunjuk kesalahan.
Ingat, satu telunjuk mengacung ke orang lain, 4 lainnya menunjuk ke muka kita sendiri.

Diperbaikin bareng yuk.

Jangan nge bully plis, kritik yang sopan dan santun ya.

Status ini tidak kalah viral dengan postingan sebelumnya, tercatat ratusan share dan komentar bermunculan seperti dibawah ini

Vivi:
Kalimat terakhir,,Setuju.. Ngebayangin kalo udh berjalan seperti di luar negeri maka tiap profesi berada pada posisi sejajar saling ksh masukan untuk kesembuhan pasien tuh rasany indah bgt.. Kapan yah di indonesia begitu.

Ajeng:
Hahaa, setuju FS. Kita emang punya kewenangan utk ngasi obat OWA, Tp utk percakapan yg pertama, apotekernya bs disalahkan jg loh…pasien dgn indikasi febris, seharusnya perlu observasi lbh lanjut, dia febris kenapa. Klo bicara farmasi klinis hrsnya begitu. Kan kita jg wajib utk kontrol penggunaan antibiotik secara bijak.

Ree:
Kalau sedikit boleh menambahkan…memang di negara2 tetangga…penegakan diagnosis dilakukan oleh dokter. Dan penentuan terapi medis obat2annya oleh Farmasis. Jadi memang sah2 Apoteker saja memberikan obat kpd pasien asal tepat diagnosanya.
Pengalaman pribadi…banyak juga dokter2 umum yg belum bisa pas kasih kombinasi terapi…kasarnya o lebih pinter AA yg belajar dri pengalaman buat kasih obat lhoo.. (maaf kalau ada yg g berkenan).



Sampai saat ini pro dan kontra terus bermunculan, bagaimana tanggapan menurut bidhuaners?